invisible hit counter Yang Perlu Diketahui Tentang Karang Gigi dan Akibat Jika Tidak Dibersihkan - dental.id

Yang Perlu Diketahui Tentang Karang Gigi dan Akibat Jika Tidak Dibersihkan

Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook1kShare on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn6
Ads
Advertisement

Penulis :

Rita Agustina (https://www.facebook.com/rita.agustina.16568)

1. Apa karang gigi itu?

Karang gigi merupakan plak gigi yang mengalami mineralisasi pada permukaan gigi maupun gigi palsu. Karang gigi ini berisi bakteri-bakteri bersama dengan kandungan anorganik seperti kalsium yang berasal dari air liur (saliva) kita.

Karang gigi berwarna putih, atau putih kekuningan, dan keras seperti tanah liat. Warna karang gigi bisa juga bervariasi menjadi kecoklatan atau kehitaman tergantung kontak dengan bahan lain, misalnya kopi, teh, pewarna makanan atau tembakau pada perokok.

Karang gigi biasanya terbentuk pada bagian leher gigi yang berbatasan dengan gigi. Karang gigi ini bisa terjadi di atas gusi (supra gingiva) atau terbentuk hingga ke dalam gusi (sub gingiva) yang biasanya berwarna hitam kecoklatan.

2. Bagaimana bisa terbentuk karang gigi itu?

Karang gigi terbentuk sisa plak yang mengalami mineralisasi. Jadi pada awalnya adalah plak yang kurang bersih dalam menyikat gigi, kemudian mineral dari air ludah masuk ke dalam plak ini, terus menerus hingga plak mengeras dan terjadilah karang gigi. Karang gigi yang telah terbentuk ini merupakan media yang baik untuk melekatnya mineral dan plak, sehingga perlahan-lahan karang gigi menjadi lebih besar dan masuk ke dalam gusi.

3. Apa akibatnya bila karang gigi dibiarkan?

Karena sebenarnya karang gigi ialah kumpulan bakteri yang bersinggungan dengan gusi dan jaringan di sekitar gigi, maka karang gigi dapat menyebabkan infeksi kronis atau akut pada gusi (gingivitis) atau jaringan di sekitar gigi (periodontitis).

Berikut ini ialah gejala yang sering timbul berhubungan dengan karang gigi :

gusi berdarah dan kemerahangusi membengkak dan atau bernanahgusi melorot atau gigi tampak menjadi panjanggigi lama-lama menjadi goyanggigi menjadi meregang (timbul celah-celah antara gigi)gigi menjadi linu padahal tidak ada yang berlubang

Akibat dari karang gigi ini masih banyak dan akan kami jelaskan pada artikel yang lain. Bahkan penelitian yang terbaru menyatakan ada hubungan karang gigi dengan penyakit sistemik seperti diabetes mellitus (kencing manis).

4. Bagaimana cara menghilangkan karang gigi? Sakit tidak?

Karang gigi yang telah mengeras dapat dibersihkan oleh dokter gigi menggunakan alat bernama scaler. Pembersihan ini dapat dilakukan dengan manual, yakni menggunakan instrumen, seperti dicongkel-congkel. Namun kini yang lazim ialah menggunakan ultrasonic scaler.

Ultrasonic scaler ialah semacam alat berbentuk seperti ungkitan, yang akan bergetar dengan sangat halus. Getaran ini apabila diaplikasikan kepada karang gigi akan membuat ikatan karang gigi dengan gigi akan terlepas. Prosedur pembersihan karang gigi dengan ultrasonic scaler ini relatif sangat nyaman.

Pada saat pembersihan, ultrasonic scaler akan mengeluarkan air dengan jumlah yang cukup untuk memberikan pendinginan, sehingga panas akibat gesekan yang menyebabkan linu akan minimal. Namun, pada beberapa bagian, di mana terbentuk karang gigi subgingival, pembersihan akan sedikit tidak nyaman karena getaran pada bagian permukaan akar akan menimbulkan rasa linu bagi mereka yang sensitif.

Pada keadaan tertentu, dokter gigi akan memberikan anestesi apabila diperlukan sehingga pembersihan dapat berlangsung tanpa rasa sakit.

5. Bagaimana mencegah terbentuknya karang gigi?

Seperti yang dikatakan sebelumnya, karang gigi terbentuk karena ada sisa plak, jadi supaya tidak terjadi karang gigi, kuncinya ialah membersihkan karang gigi dengan baik dan benar. Seringkali yang terjadi ialah penderita tidak berani menyikat hingga menyentuh leher gigi dan gusi, padahal di daerah itulah paling banyak terbentuk karang gigi.

Atau sering juga orang yang merasa sudah menyikat gigi dengan frekuensi yang tinggi, misalnya 4 kali sehari, atau durasi sikat gigi yang lama, namun karang gigi masih banyak. Sebenarnya faktor yang menyebabkan karang gigi ada beberapa, namun membersihkan gigi dengan cara yang benar lebih penting daripada frekuensi dan durasi tersebut. Tentang menyikat gigi yang efektif ini akan dibahas pada artikel yang lain.

6.Tiap berapa lama kita sebaiknya membersihkan karang gigi?

Tergantung. Laju pembentukan karang gigi ini bervariasi antar individu. Secara teori, studi menunjukkan bahwa plak dapat terkalsifikasi 90% hanya pada 12 hari. Banyak faktor yang berperan, misalnya kebersihan giginya, kandungan air liur, pola makan dan sebagainya.

Biasanya kunjungan ulang pada 3 bulan pertama dokter gigi akan melihat sejauh mana laju pembentukan karang gigi. Apabila pada waktu itu sudah banyak terbentuk karang, mungkin akan dievaluasi, apa yang salah, mungkin dari cara pembersihannya. Kunjungan ini akan diulang, dan jika pada interval tertentu keadaannya lebih baik, mungkin interval diperlukan perawatan ulang bisa diperlama.

7. Saya dengar waktu membersihkan karang gigi, kadang gusi kita berdarah-darah, apakah itu tidak apa-apa?

Pada keadaan penderita normal, maksudnya tidak ada gangguan kesehatan yang lain, misalnya gangguan pembekuan darah, leukemia dan sebagainya, berdarah ini lazim terjadi saat prosedur pembersihan karang gigi.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, karang gigi ini dapat menyebabkan keradangan baik kronis maupun akut. Pada keadaan ini, akan terjadi peningkatan vaskularisasi jaringan (sederhananya penambahan aliran darah ke jaringan), sehingga gusi nampak lebih merah. Vaskularisasi ini merupakan usaha tubuh untuk mengalirkan elemen darah putih dari darah untuk menghadapi infeksi tersebut.

Namun, karena vaskularisasi ini bersifat sementara, maka dinding dari pembuluh darah yang terjadi biasanya rapuh. Inilah yang menyebabkan gusi jadi berdarah saat disentuh. Bahkan sebelumnya mungkin penderita juga merasakan gusi berdarah saat sikat gigi. Perdarahan kecil ini akan berhenti segera setelah pembersihan selesai dan karang gigi telah bersih.

8. Pada bagian tertentu permukaan gigi saya terlihat coklat atau kehitaman, apakah itu juga
karang gigi?

Mungkin yang anda maksudkan ialah dental stain. Stain (noda) ini, biasanya kecoklatan (terutama pada peminum teh, kopi, obat kumur atau pewarna makanan yang lain) atau kehitaman pada perokok. Dental stain paling banyak dijumpai pada bagian belakang gigi yang menghadap langit-langit.

Dental stain murni tidak menyebabkan keradangan seperti halnya karang gigi, melainkan hanya gangguan estetika saja. Namun dental stain dapat juga terjadi di permukaan karang gigi. Pembersihan stain dapat dilakukan dengan alat yang sama disertai pemulasan, atau dengan alat lain seperti disemprot dengan air bertekanan tinggi yang disertai abrasif.

9. Ke manakah saya bisa mendapatkan perawatan pembersihan karang gigi ini?

Anda dapat membersihkan karang gigi pada dokter gigi

Berikan Komentar Disini
Advertisement
Advertisement

Artikel Terkait

Teknologi Terbaru Kedokteran Gigi: Gigi Berlubang ...
views 1461
Di masa lalu, saat ada orang yang mengalami karies atau gigi berlubang, sebagian besar akan disarankan untuk dilakukan pencabutan sebagai solusi.T...
Bahaya Menambal Gigi Dengan Amalgam
views 1452
Tambal gigi amalgam, atau yang dikenal masyarakat sebagai tambal gigi perak, menyimpan bahaya. Sebabnya, amalgam diketahui memiliki kandungan zat merk...
CBT : Teknik Mengurangi Fobia Pasien Ke Dokter Gig...
views 1469
Beberapa orang ada yang ketakutan bukan main ketika diajak pergi ke dokter gigi. Kini, untuk menangani ketakutan tersebut, peneliti mengungkapkan bahw...
10 Reasons Why Dental Photography Should be an Ess...
views 148
Photography has always been considered an invaluable part of dentistry. With the advent of digital technology, imaging has become easier and more read...
Stress In Dentistry , It Could Kill You!
views 94912
Written by : Randy Lang. DDS, D.OrthoRecent Studies reported in dental literature confirm that dentists are subject to a variety of stress-related...
Laser: Era Baru Dunia Kedokteran Gigi
views 1044
Ditulis oleh : Drg. Eka Erwansyah, MKes, SpOrtSeringkali pasien yang telah ditambal giginya merasa telah mendapatkan perawatan dengan sinar la...
Ternyata Amalgam Masih Menimbulkan Pro Kontra Untu...
views 1054
Tambalan amalgamTambalan amalgam telah dipakai selama lebih dari 150 tahun. Tambalan amalgam terbuat dari percampuran merkuri cair (43-54%) dan be...
Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook1kShare on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn6

admin

Admin website http://dental.id

You may also like...