Ketika sebagian besar mahasiswa koass kedokteran gigi memilih fokus untuk mencari pasien dan mengerjakan refarat, beda halnya dengan Tomy Aryanda (28). Dokter gigi lulusan Universitas Sriwijaya ini memilih