web tracker Malpraktik Oknum Dokter Gigi : Awalnya Cabut Gigi, Akhirnya Harus Operasi - dental.id
Download! Download Panduan Praktik Klinik Bagi Dokter Gigi Dari PB PDGI

Malpraktik Oknum Dokter Gigi : Awalnya Cabut Gigi, Akhirnya Harus Operasi

Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0
Ads
Advertisement

Nur Ainun, pasien yang dicabut giginya di Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Johan Pahlawan, Meulaboh, Aceh Barat, mengeluh, karena terpaksa harus menjalani operasi gigi setelah salah satu bagian giginya yang dicabut di Puskesmas itu tertinggal di dalam gusi.

Akibatnya, pasien yang berobat menggunakan Askes tersebut mengeluh sakit karena bagian gigi yang tersisa tak bisa lagi dicabut. Dokter yang mencabut giginya justru menyerah untuk melakukan tindakan lebih lanjut.

Sementara itu, Erna Martha, dokter gigi yang bertugas di Puskesmas Johan Pahlawan, Meulaboh mengaku tidak ingin memberikan keterangan pers kepada media terkait persoalan ini.

“Harusnya kalau tak mampu ditangani, maka dirujuk saja ke rumah sakit supaya pasien tidak jera dan kesakitan seperti ini,” keluh Ainun, warga Seuneubok, Meulaboh, kepada Serambi, Senin siang.

Menurut Ainun, sebelum giginya dicabut, dokter gigi yang menanganinya lebih dulu menyuntikkan obat penghilang rasa sakit di bagian giginya. Ini sesuai dengan prosedur tindakan pencabutan gigi. Tapi lima menit berselang, sang dokter langsung mencabut giginya, meski saat itu ia belum merasa kebas atau belum dalam keadaan terbius lokal.

“Saya kesakitan, karena gigi saya dicabut saat obat bius yang disuntikkan ke gusi saya belum bekerja. Celakanya lagi, karena tak sanggup menahan rasa sakit, gigi saya tak tercabut seutuhnya. Bagian akarnya masih tertinggal di dalam gusi, sehingga sangat mengganggu kenyamanan gigi dan mulut saya,” cerita Ainun.

Menurut Ainun, ia juga sudah meminta untuk dirujuk segera ke rumah sakit karena tak sanggup menanggung rasa sakit. “Tapi dokter tersebut menolak dengan alasan rujukan harus dilakukan bulan depan, sesuai dengan prosedur baku untuk pasien rujuk. Begitu alasan si dokter saat itu,” kata Ainun.

Ia menegaskan tak ingin diperlakukan sebagai kelinci percobaan oleh si dokter gigi. “Kalau tak mampu menangani pasien, mengapa berani mencabut gigi saya, sehingga saya kesakitan seperti ini,” keluhnya.

Sementara itu, kami (Serambi = aceh.tribunnews.com) yang mencoba menelusuri persoalan ini di Puskesmas Johan Pahlawan dari sumber terpercaya menyebutkan, layanan cabut gigi di pusat kesehatan milik pemerintah daerah tersebut sangat dikeluhkan warga yang berobat.

Selain banyaknya pasien yang mengeluh karena kerap tertinggal sisa gigi di dalam gusi, layanan suntik tetanus dan pelayanan kesehatan lainnya juga dikeluhkan karena diduga dilakukan asal-asalan.

Sementara itu, drg Erna Martha selaku dokter gigi yang bertugas di Puskesmas Johan Pahlawan, Meulaboh, Aceh Barat, saat dikonfirmasi Serambi di kantornya, Kamis (3/3) siang, mengaku tak ingin memberikan keterangan kepada media terkait persoalan ini.

Ia menyerahkan hak jawab dirinya terkait keluhan pasiennya kepada dr Devi selaku Kepala Puskesmas (Kapus) Johan Pahlawan, mengingat semua persoalan ini sudah ia sampaikan kepada atasannya tersebut.

Kepala Puskesmas Johan Pahlawan, Meulaboh, dr Devi yang dikonfirmasi Serambi, Senin siang, membenarkan bahwa seorang dokter gigi yang bertugas di Puskesmas setempat selama ini sudah beberapa kali ditegur, akibat banyak pasiennya yang mengeluh dan bikin pengaduan karena banyak pasien yang dicabut giginya, tapi bagian akarnya tertinggal di dalam gusi.

“Dokter itu sudah tiga kali ditegur pihak Puskesmas dan satu kali oleh Dinas Kesehatan Aceh Barat karena persoalan serupa. Kasus terbaru ini akan kami pelajari kembali untuk dilakukan evaluasi terhadap sang dokter,” kata dr Devi.

Ia mengakui, sebelum diberikan surat teguran, pihaknya juga sudah pernah memanggil yang bersangkutan guna dimintai keterangan terkait banyaknya pasien yang mengeluh setelah dicabut gigi. Namun, hal ini tentunya akan menjadi pertimbangan selanjutnya terkait kinerja sang dokter, guna menunggu keputusan dari Dinas Kesehatan Aceh Barat terkait persoalan tersebut.

Sumber tulisan :

http://aceh.tribunnews.com

Berikan Komentar Disini
Advertisement
Advertisement

Artikel Terkait

Berita
views 23
Dapatkan berita terbaru kedokteran gigi di SINI
Dokter Ini Gagal Cabut Gigi Pasien, Malah Disuruh ...
views 1929
Pasien Puskesmas Kecamatan Mempura, Kabupaten Siak merasa tidak dihargai oleh dokter gigi yang bertugas. Sebab, pasien sempat disuruh mencari dokter d...
7 FKG Universitas Negeri Terbaik Di Indonesia
views 37404
Kedokteran gigi adalah ilmu mengenai pencegahan dan perawatan penyakit atau kelainan pada gigi dan mulut melalui tindakan tanpa atau dengan pembedahan...
Apakah Bahaya Fluoride Itu Fakta Atau Hoax?
views 2155
Fluoride, adalah satu kata yang tentunya sudah tidak asing lagi bagi teman-teman dentist, apalagi zat ini terdapat dalam pasta gigi (odol) yang pastin...
Nama Dan Alamat Kampus FKG Di Indonesia
views 24216
Update 26 Juli 2017Berikut ini daftar nama dan alamat FKG seluruh Indonesia1. FKG Universitas AirlanggaAlamat : Jl. Mayjen. Prof. Dr. Moes...
Mahasiswa FKG Juara Di 8th Dentistry Scientific Me...
views 212
Mahasiswa Kedokteran Gigi UNSOED kembali torehkan prestasi membanggakan. Kali ini giliran Adrian Permadi, Nasriana Stephanie Manurung dan Yunia Amina ...
3 Mahasiswa FKG UNEJ Juara Kompetisi Oral Session ...
views 383
Mahasiswa Fakuktas Kedokteran Gigi Universitas Jember (FKG Unej), Provinsi Jawa Timur, Amalia Rahmaniar Indrati berhasil menjuarai penelitian kategori...
Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0