invisible hit counter Fenomena Dokter-Dokteran, "Obat Herbal" Dan MLM - dental.id

Fenomena Dokter-Dokteran, “Obat Herbal” Dan MLM

Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn1
Ads
Advertisement
iamge from http://sayyidhakam.com/

iamge from http://sayyidhakam.com/

Ditulis oleh : Sayyid Hakam Satrio

Diposkan di web http://sayyidhakam.com

Wanita berusia 50 tahun itu datang ke UGD dengan lemas. Ia pun langsung berbaring di blangkar, menunggu dokter jaga memeriksanya.

“Kenapa, Bu?” tanya dokter.

“Sesak,” jawabnya.

“Sudah berapa lama sesaknya?” dokter bertanya kembali.

“Sudah lama, biasanya kalau lagi jalan suka muncul sesaknya.”

“Ibu punya darah tinggi?”

“Iya punya, tapi sejak 1 tahun lalu tidak pernah kontrol.”

Sang pasien merasa enggan untuk terus menerus kontrol ke dokter. Entah apa penyebabnya, tapi yang jelas bukan soal biaya. Rumah Sakit pemerintah tempat wanita itu tinggal membebaskan seluruh biaya pengobatan karena masih mendapat subsidi pemerintah daerah.

Diselidiki lebih jauh, ternyata ibu tersebut rajin mengonsumsi suplemen yang merupakan produk dari suatu perusahaan MLM. Saya tidak mengerti semanis apa janji yang diberikan, yang jelas si penjual berhasil membuatnya menghabiskan uang jutaan rupiah! Bandingkan dengan obat penurun tekanan darah yang tidak memakan biaya sama sekali alias gratis. Pada akhirnya, “obat” yang bernilai jutaan rupiah tersebut tidak memberikan kesembuhan, malah membuat sang pasien harus berbaring di rumah sakit karena gangguan pada jantungnya.

Cerita di atas hanya salah satu dari sekian banyak yang ada di dunia nyata. Berapa banyak orang yang harus menjadi korban akibat fonemena seperti ini? Terbaru yang saya lihat ialah screen shot di medsos yang menunjukkan ibu-ibu sedang bermain dokter-dokteran. Seorang anak menderita infeksi telinga, namun bukannya menuruti nasihat dari dokter THT, ibunya malah memberikan obat tetes telinga herbal—entah isi kandungannya apa. Yang lebih celaka lagi, ia disarankan oleh ibu-ibu lain untuk meneteskan ASI atau minyak zaitun ke telinga anak. Herannya, ibu-ibu ini merasa sangat yakin dengan pendapat mereka yang tidak jelas landasannya apa. Luar biasa, bahkan seorang buah hati menjadi kelinci percobaan orang tua yang bermain dokter-dokteran.

Infeksi telinga seharusnya bukanlah penyakit yang berbahaya. Namun jika tidak ditangani dengan baik, penyakitnya akan menjadi kronis; gendang telinganya yang pecah tidak akan kembali sehingga agar dapat mendengar normal perlu proses operasi. Itu belum memperhitungkan komplikasi infeksi telinga kronis—yang paling berbahaya yaitu jika menjalar sampai ke otak.

Masyarakat yang tidak paham banyak dihipnotis oleh para pengusaha yang ingin mencari untung. Bukan hal yang jarang kita melihat atau mendengar iklan suatu produk suplemen atau “obat herbal” menjanjikan kesembuhan penyakit ini dan itu. Satu obat dikatakan dapat menyembuhkan penyakit darah tinggi, penyakit ginjal, stroke, kencing manis, dll. Hebat sekali, bukan? Padahal, penyakit kronis seperti darah tinggi dan kencing manis bukanlah jenis gangguan yang bisa benar-benar sembuh. Penyakit itu akan terus ada; pengobatan yang bisa diberikan hanyalah mengontrolnya agar penderita dapat menjalani hidup dengan baik.

Tapi, mengapa masyarakat kita lebih senang untuk menjalani terapi yang tidak jelas dasarnya ketimbang ke dokter yang telah menuntut ilmu selama bertahun-tahun? Mengapa bapak-bapak tua dan miskin rela menghabiskan uang berjuta-juta rupiah demi membeli obat tetes mata herbal dengan harapan kataraknya dapat hilang? Kenapa pula ada yang mau mengirimkan uang 7 juta rupiah untuk ustad Guntur Bumi dengan harapan ambeien dan penurunan pendengarannya sembuh, padahal terapinya jelas-jelas penuh mistis?

Sejak berada di bangku kuliah, saya selalu diajarkan bahwa dokter tidak boleh menjanjikan kesembuhan kepada pasien. Yang memberikan kesembuhan bukanlah tenaga kesehatan atau obat-obatan, tapi Tuhan. Dokter hanya menjalankan tugasnya sesuai dengan keilmuan dan prosedur yang bersifat ilmiah.

Ya, ilmiah. Bahwa suatu obat yang terbukti ilmiah tidak 100% dapat menyembuhkan penyakit. Obat disebut terbukti ilmiah karena secara statistik siginifikan memberikan resolusi terhadap penyakit atau meningkatkan angka harapan hidup. Begitu pula prosedur dan tindakan medis yang dilakukan seperti operasi. Sebelum dilakukan tindakan, dokter umumnya akan memberi tahu pasien dan keluarga mengenani peluang kesembuhan bila dilakukan operasi (apakah tinggi, fifty-fifty, atau rendah) dan juga efek sampingnya. Sekali lagi, dokter bukanlah makhluk yang mampu menjanjikan bahwa seseorang akan sembuh. Dokter hanya berusaha, dan Tuhan-lah yang memberikan keputusan.

Hal berbeda ditunjukkan oleh para penjual produk suplemen dan obat-obatan herbal. Kalimat “dijamin sembuh” bagaikan gula yang dioleskan ke telinga orang-orang polos. Ketika ditanya bagaimana proses produk mereka dapat memberikan kesembuhan, tidak akan bisa dijawab. Mereka hanya mengandalkan “testimoni” orang-orang yang merasa sembuh untuk meyakinkan konsumen mereka. Padahal, testimoni tidaklah bernilai apa-apa. Suatu pengobatan bersifat efektif jika telah melalui proses percobaan yang panjang dan menjalani uji statistik.

Saya bukanlah orang yang anti pengobatan herbal. Ketika ada pasien yang bertanya apakah mereka boleh mengonsumsi produk herbal atau suplemen, saya jawab silakan saja, asalkan obat-obatan dari dokter tetap diminum. Produk herbal juga ada yang telah menjalani uji coba ilmiah dan terbukti efektif untuk pengobatan. Obat herbal yang telah diuji dan terstandar ini disebut dengan fitofarmaka. Dokter yang berminat dengan dunia herbal pun bisa mengikuti pelatihan khusus mengenai pengobatan herbal yang bersifat ilmiah. Hanya saja, obat herbal yang terbukti ilmiah ini masih sangat terbatas.

Perlu diketahui juga bahwa hal yang bersifat “natural” tidak berarti selalu aman. Contoh sederhana ialah arsenic dan sianida; kedua zat tersebut adalah natural namun mematikan! Ada pula jurnal yang menunjukkan bahwa produk suplemen Herbalife dapat merusak fungsi hati.

Intinya, terkait urusan kesehatan, konsultasi dan tanyakanlah ke pihak yang kompeten yaitu para dokter. Jika merasa tidak enak atau sakit, silakan minum madu, minyak Habbats, berbekam, dan lain-lain. Alhamdulillah jika Tuhan memberikan kesembuhan, Namun jika tak kunjung sembuh juga, jangan tunda untuk segera ke dokter. Jangan konsultasi ke pedagang obat herbal atau orang-orang yang merusak kesehatan anak Indonesia dengan menyerukan antivaksin. Silakan bila masih ingin mengonsumsi suplemen, namun ikutilah pengobatan, saran, dan nasihat dokter.

Kepada para pedagang suplemen atau kelompok proherbal yang antidokter, silakan jika Anda tidak ingin berobat ke dokter dan memilih menjalani pengobatan menurut “keilmuan” Anda sendiri. Jika pun pada akhirnya sakit berat karena suplemen tidak mampu menyembuhkan, kami para dokter masih akan mengobati Anda dengan sekuat tenaga—jika Anda ingin berobat ke dokter. Yang terpenting, jangan ajak orang lain untuk mengikuti pemikiran sesat.

Sayangi diri kita sendiri dan keluarga dengan konsultasi urusan kesehatan kepada ahlinya. Bukankah dalam riwayat Bukhari Rasulullah saw. berkata, ““Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu.”? Ahli di sini bukanlah yang bermain dokter-dokteran, melainkan mereka yang telah menempuh pendidikan yang lama—lebih lama dibandingkan bidang ilmu yang lain—dan yang telah teruji kompetensinya hingga menjadi dokter.

Sumber tulisan dan gambar :

http://sayyidhakam.com

Berikan Komentar Disini
Advertisement
Advertisement

Artikel Terkait

(PDF) Miniscrew Implant Anchorage for Intrusion Up...
views 64
Miniscrew Implant Anchorage for Intrusion Upper First Molar(case report)Dewi Suminy*, Nurhayati Harahap** *Orthodontic Resident**Lecturer, Dep...
(PDF) Importance of Digital Dental Photography in ...
views 145
Dragan Mladenović1 , Lidija Mladenović2 , Sanja Mladenović1 1 Faculty of Medicine in Niš, Serbia 2 Clinic of Dentistry Niš, Serbia SUMMARY Digital...
Desain Interior Smiles by Dr Cecile : Ramah &...
views 520
Dibangun pada tahun 2009, klinik gigi Smiles by Dr Cecile ini memiliki interior yang modern, segar, dan modis. Terletak di Dusit Hotel, Makati City, M...
(PDF) Visagism : The Art Of Dental Composition
views 132
Visagism : The Art of Dental Composition from dentalid Sumber : http://digitalsmiledesign.com/
Global Economic Impact of Dental Diseases
views 71
Reporting the economic burden of oral diseases is important to evaluate the societal relevance of preventing and addressing oral diseases. In addition...
Terkena Baju Ayah Perokok, Bayi Malang Ini Meningg...
views 660
Jangankan menghirup asap rokok, menghirup residu atau endapan racun dari asap rokok juga berbahaya bagi anak. Seorang mantan perokok aktif mengaku tel...
BPJS Tidak Menanggung Penyakit Karena Rokok
views 590
Meskipun BPJS Kesehatan menyebutkan menanggung semua penyakit, nantinya bakal ada beberapa penyakit yang tidak ditanggung dalam program JKN (Jaminan K...
Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn1

admin

Admin website http://dental.id