web tracker drg. R Syaifuddin : Baktikan Ilmu Dan Materi Demi Pulau Bawean - dental.id
Download! Download Panduan Praktik Klinik Bagi Dokter Gigi Dari PB PDGI

drg. R Syaifuddin : Baktikan Ilmu Dan Materi Demi Pulau Bawean

Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook554Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0
Ads
Advertisement
image from facebook.com
image from facebook.com

Berikut ini kami tuliskan ulang percakapan drg Sahip dengan temannya

Tulisan ini sudah mendapat persetujuan yang bersangkutan.

drg. R Syaifuddin bukanlah dokter ptt, pns atau yang digaji/didanai oleh pemerintah untuk bekerja di Pulau Bawean namun murni panggilan hati untuk mengabdi demi kampung halaman yang dicintainya.

Pulau Bawean adalah sebuah pulau yang terletak di Laut Jawa, sekitar 80 Mil atau 120 kilometer sebelah utara Gresik. Secara administratif sejak tahun 1974, pulau ini termasuk dalam wilayah Kabupaten Gresik, Provinsi Jawa Timur

Note: sengaja kami tidak mengedit kata-katanya agar keaslian lebih terjaga.

***********************************************************

obrolan singkat dengan seorang teman

Teman : Hip, kenapa ga ambil tawaran dari kadinkes yg di Kalimantan? eh, bukannya juga ada tawaran dari klinik di Jogja dan Semarang? Malah balik kampung yang susah buat ngembangin karier…

Saya : Sudah kehendak Tuhan sob

T : Kehendak Tuhan Jidat lo…hahaha. kalo di kalimantan kan bisa cepet banyak duitmu, gajinya 12-15 jt/bln kan? 1tahun kemudian bakal diangkat PNS dan tahun kedua bakal disekolahan spesialis oleh Pemda.. enak banget.. double bonusnya.. tapi sayang banget ga lo ambil…

S : Kawatir kelak ga bisa balik ke kampung halaman. Lupa keenakan bangun kampung orang, sedangkan kampung sendiri ga ada yang ngurusin…

T : Bahasa lo sob… eek lah sok banget.. hahaha. Kalo cuma kawatir ga bisa balik kampung kok ga ambil tawaran klinik di kota aja? gaji tiap klinik bisa 5-10 jt/bln, akses update/upgrade ilmu lebih mudah. Ketimbang di daerahmu, aksesnya susah mau ikutan seminar bingung kan..

S : iya sih sob… di kota enak gaji tinggi, karier bisa cepat naik, akses update ilmu gampang. Tapi ini udah panggilan jiwa saya, kewajiban saya membantu meningkatkan kualitas masyarakat di kampung. walau penghasilan ga dibayar pemerintah, melainkan nyangkul sendiri dengan nominal yang tidak terlalu besar alhamdulillah. selain itu kalo di kampung rasanya damai daan tentram di jiwa.. hahaha

T : Buset dah lo… egois banget. Aku masih heran loh sama kamu.. Kamu tuh lulusan Universitas Terbaik di Indonesia, Akreditasi Nasional PDG 2014-2019, FKG UGM di posisi teratas. Secara rasional, jika kamu masukin lamaran ke Fasilitas Kesehatan milik pemerintah maupun swasta kamu bakal jadi salah satu prioritas yang akan direkrutnya. kamu sadar ga tuh?

S : iya sob… aku ngerti banget itu. jadi gini alasan utama saya jadi dokter di kampung saya karena bisikan gaib yang nyuruh aku buat ngasih pelayanan di kampung.

T : Njiiir… mistis banget lo.. serius ah!!!

S : Aku miris liat daerah saya, yang terdiri dari dua kecamatan dan jumlah total penduduknya mencapai 100ribu lebih, serta wilayahnya yang luas hanya memiliki SDM dokter/dokter gigi yang sedikit, kurang dari 10.

Fasilitas Kesehatan cuma 2 puskesmas dan RSUD yang belum mulai operasional.

Peran instansi terkait yang saya lihat juga kurang memasyarakat, seakan-akan lupa akan peran utamanya, yakni yang seharusnya lebih mengutamakan Edukasi dan promosi kesehatan supaya masyarakat melakukan tindakan preventif jarang dilakukan, jadi pengetahuan masyarakat ttg kesehatan masih rendah.

Dan instansi terkait lebih mengutamakan kuratif . Wajar kalau dia RS yg memang untuk kuratif, ini puskesmas sob.. jujur saya miris melihat paradigma bahwa puskesmas hanya sebagai balai pengobatan masyarakat.

T : Serius sob? masa mereka ngga tahu peran utamanya? oiya sob…. Jumlah pusksemas juga ga kurang tuh kalo ngeliat jumlah penduduk da luas wilayah kerjanya?

S : Bener banget tuh sob.. jumlah puskesmas ini juga yang ingin aku perjuangkan supaya masyarakat bisa mendapatkan hak pelayanan kesehatan.

Pernah nih aku ngobrol dengan pejabat dinkes di daerahku dan ka.puskesmas di kecamatanku perihal jumlah puskesmas ini, dan mereka memberikan jawaban yang sama, “saya rasa faskes yang ada saat ini sudah cukup”, jujur dalam hati saya kesal “ini orang ga tahu kalo 1 puskesmas maksimal melayani 30rb penduduk, ditambah lagi wilayah kerjanya yang cukup luas tidak bisa memberikan pelayanan kesehatan yang merata,,, atau karena mereka bukan orang asli daerah saya, sehingga kurang mengerti kondisi di lapangan, jadi mereka kurang peduli dengan hak masyarakat?”

T : Mengenai peran utama memang ga ada tuh edukasi ke sekolah, ke masyarakat, UKS atau UKGS? Memang ada program dari Puskesmas?

S : Kalo masalah program harusnya sih ada. Hanya saja mungkin belum dilaksanakan dengan serius dan sebagai sebuah tanggung jawab.

Aku pernah survey, di desaku yang juga tempat puskesmas berada, ternyata jarang namanya pihak puskesmas terjun langsung ke desa/kampung untuk mengedukasi masyarakat. Kalo Posyandu sih pasti ada, tapi ya kegiatannya Cuma timbang badan, kasih makan, imunisasi, dll. UKS/UKGS memang Kabupaten Gresik sedang menggalakkannya, bahkan di setiap lembaga pendidikan ada plang UKS.

Namun sayang banget, itu hanyalah sebuah plang tanpa ada kegiatan nyata mengenai UKS. Info yang aku dapat Puskesmas memang betul ke sekolah, tapi bukan ngasih penyuluhan maupun pelatihan berkenaan UKS, namun hanya minta tanda tangan untuk laporan. Parah…

T: Buset… segitunya.. Apa gunanya mereka sebagai abdi negara, digaji oleh pemerintah. Jangan-jangan waktu mereka banyak di kantor… hahaha

S : saya rasa gitu sob… waktu saya silaturahim ke puskesmas dan berbincang dengan salah satu karyawan senior di puskesmas, beliau mengakui memang saat ini sudah jarang kegiatan puskesmas keluar. Lebih banyak berada di kantor.

T : Naah..sekarang kesibukan kamu selain buka praktek sendiri ngapain aja? Kayaknya di FB sering posting kegiatan penyuluhan di sekolah.

S : Kalo sore malam kebanyakan di rumah, jaga lapak. Pagi ataupun akhir pekan memang aku pakai buat nyibukin di luar rumah. Sesuai dengan tujuan saya pulang ke kampung, yakni buat menambah pengetahuan masyarakat mengenai kesehatan gigi dan mulut aku ngadain Penyuluhan ke sekolah-sekolah dulu, dan insyaallah kampung/desa bakal aku kasih penyuluhan. Walau sendiri, Harus tetap jalan, insyaallah konsisten.

Insyaallah, juga di kampung bakal buka usaha yang bisa ngasih lapangan pekerjaan buat warga sini biar bareng-bareng bangun daerah. Doain semoga dalam waktu dekat bisa ngebangun Klinik pratama, foodcourt, cafe, dan penginapan dalam satu areal, kebetulan punya lahan di daerah yang strategis, tapi terkendala modalnya, butuh investor ni.. hahaha
Kalo klinik pratama, mungkin masih nunggu tenaga dokter/dokter gigi bertambah di Daerahku. Semoga aja ada kebijakan dari pemerintah daerah buat buka PTT di daerahku.

T : Butuh modal berapa? Bilang.. hahaha

S : Gayamu ndesss… estimasi sih sekitar 1,3-2 M, banyak ga tuh… hahaha

T : Oiya, kamu pernah bilang katanya banyak putra daerah asalmu yang sekolah di kedokteran/kedoteran gigi..

S : Memang sih banyak, saya rasa tiap tahun ada aja 1-3 orang yang kuliah di kedokteran, kebanyakan sih di swasta. Namun mereka lebih milih berkarier di kota. Ya semoga aja apa yang aku lakukan bisa merangsang mereka untuk kembali ke daerah dan membangun daerah bareng-bareng, memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Ya doain aja semoga saya atetap istiqomah dan bisa mewujudkan harapan saya untuk meningkatkat kualitas dan pengetahuan kesehatan masyarakat daerah saya.

T : Amiiin… Goodluck sob.. Semangat.. I Believe you can do it!!!

S : Makasih sob…

Foto-foto kegiatan drg. R Syaifuddin di PUlau Bawean (foto diambil dari fb Radent Klinik Gigi Bawean)

Foto 1.

Radent Klinik Gigi Bawean 1

Foto 2

Radent Klinik Gigi Bawean 2

Foto 3

Radent Klinik Gigi Bawean 3

Berikan Komentar Disini
Advertisement
Advertisement
Share ke Teman Sejawat....
Share on Facebook554Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0